Thursday, August 14, 2008

Di Komuter Seremban


peradapan!
itu makin kujur dalam berontak sakit
ah... rasanya bukan kerana aku dia jadi begitu
itu takdirnya dan ini takdirku!
mangapa harus aku tinggalkan rasa marah aku di sebalik gerai siang itu?
dia langsung tidak bersalah!
sama sepertiku...
dia juga bakal mengeluh sepertiku
dia juga bakal berdendam sepertiku
mengapa harus ku halang?

bersandarlah dengan perasaan itu
mungkin nasihat tahun ke dua puluh tigaku berguna untuknya
atau sekadar untuknya bersuka suka
biarlah
dia yang payah
aku sudah bersedia
jika aku mula berasa,
dia masih begitu
jika aku sudah terasa,
dia masih begitu
jadi untuk apa harus aku terus berdendang?!
kalau dia sudah mula terluka!
salam pertinggalan ku sua untuknya
moga tak ku temui dirinya lagi!

3 comments:

Anonymous said...

dia,aku dan kamu semuanya sama...tapi mungkin peradaban kita sahaja yang berbeda..

Anonymous said...

sabar...

mastikus said...

deepp...