Monday, August 11, 2008

Dia Kesusahan

Kali ini dia menangis lagi. Setelah dua hari dia menahan sebak. Dua hari menahan derita. Kali ini mengalir juga air mata yang selama ini dibendung. Namun sedaya dia cuba menahan kerana sekelilingnya kini penuh dengan jiwa yang tak mengerti akan penderitaanya. Dia kecewa dengan hidup kerana tidak menjanjikan bahagia terhadap keluarganya. Dia masih belum bekerjaya untuk membantu keluarga. Dia hanya berharap dengan bantuan pinjaman untuk menampung hidup dan pelajarannya. Tetapi pada masa yang sama dia terpaksa turut serta memikir hal kewangan keluarga. Sewa rumah keluarga, bil elektrik dan air, turut sama belanja dapur setiap bulanan. Dia ingin menangis lagi. Sekuat hatinya. Biar semua yang dipendamnya menjadi lebur bersama air tangisnya. Dia ingin mencari seseorang yang mampu untuk mendengar luahan dan berontak hatinya. Dia mau seorang rakan yang mampu memujuk hatinya. Dia mahu seorang lawan yang boleh mengajarnya. Kalaulah dia ada semua yang mampu memberi bahagia. Kalaulah dia ada sesuatu yang boleh membahagiakan keluarganya. Kalaulah dia berkuasa menentukan jatuh bangun keluarganya. Kalaulah takdir itu yang dipegangnya. Tetapi bukan ia yang memegang buminya. Masih ada lagi yang berkuasa darinya. Dia hanya bernafas dalam lelah. Dia semakin lemah. Semakin hari semakin lemah. Pengalaman yang dilaluinya membuat dirinya makin lemah. Pengajaran itu tidak satu pun mengajarnya menjadi lebih kuat. Dia menahan rasa itu… dia biarkan rasa itu menghantu. Ataupun dia biarkan rasa itu menjadi batu. Membuatkan rasa itu menjadi dendam yang satu hari bakal meledak dan membuat dia lupa akan usul dirinya, dosa pahala agamanya!

3 comments:

UnGu said...

tiap orang ada bahagiannya....

salam singgah encik senier yang garang!

Atiela razmie said...

rezeki tetap ada..cuma bila tu kita xtau..bersabar ajela..redha dan tawakkal kepada yang esa..

nurulanessa said...

bersbr la.DIA pasti mmbntu.
insyallah.